Daerah

Public Hearing Standar Teknis Pelayanan Dasar Wabah Zoonosis

SAMARINDA,-TEROPONGSULSELJAYA.Com –Dua Daerah di Provinsi Kalimantan Timur yakni Kota Samarinda dan Kabupaten Paser terpilih sebagai lokasi percontohan (pilot project) pelaksanaan Otoritas Veteriner dan Standar Teknis Pelayanan Minimal (SPM) tentang Penanggulangan Zoonosis dan PIB dengan pendekatan One Health.

Pemilihan dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai aspek serta mendapatkan dukungan dari pemangku kepentingan terkait rencana kerja kegiatan.

Sehubungan hal tersebut Direktorat Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian RI bersama mitra kerja Food and Agriculture Organization (FAO) Emergency Center for Transboundary Animal Disease (ECTAD) Indonesia mengadakan Public Hearing Standar Teknis Pelayanan Dasar Wabah Zoonosis bertempat di gedung Balaikota Samarinda (Rabu- Kamis, 27-28 / 7 /2022).

Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Kalimantan Timur menyambut baik kegiatan ini, dan Kepala DPKH Kaltim Munawwar S.T.,M.Si menyampaikan rasa bangga atas terpilihnya Kota Samarinda sebagai lokasi percontohan.

Acara dibuka oleh Pj. Sekretaris Daerah Kota samarinda, Ali Fitri Noor serta turut hadir mewakili Direktur Keswan, Sub Koordinator Kelembagaan dan Sumber Daya Kesehatan Hewan Dirjen PKH Kementan RI, drh. Baiq Yunita A, MAP, FAO Ectad drh. Ahmad Gozali, Dinas Kesehatan Prov. Kaltim dan Kota Samarinda, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Kaltim dan Kota Samarinda, Bappeda Kota Samarinda serta Jajaran Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian Kota Samarinda Provinsi Kalimantan Timur.

Terdapat beberapa penyakit yang menjadi prioritas penyakit dalam SPM zoonosis yang berpotensi menjadi wabah , seperti rabies, antraks, leptospirosis, brucellosis dan flu burung. Kegiatan ini bertujuan untuk melaksanakan amanat Inpres No 4 Tahun 2019, PP No 2 Tahun 2018 dan Permendagri No 101 Tahun 2018. Diharapkan Pemda mempunyai SPM (Standar Pelayanan Minimal) dalam rangka kesiapsiagaan wabah penyakit zoonosis yang berdampak sosio-ekonomi masyarakat umum.

Disisi lain Peserta Perwakilan Dinas Kesehatan Provinsi Kalimantan timur “Henny” menjelaskan bahwa data Gigitan Hewan Penular Rabies (GHPR ) di Kalimantan Timur sampai Bulan Juni sebanyak 602 kasus , dan Samarinda sendiri sebanyak 75 kasus Gigitan.

Sedangkan Kaltim sendiri sudah mendapatkan Vaksin Anti Rabies (VAR) sebanyak 200 vial dari kemenkes di bulan ini namun kami sdh alokasikan ke kab/kota , untuk 3000 vial akan datang di awal bulan Agustus.

Di ketahui Untuk Samarinda sendiri sudah mempunyai 4 lokasi Posko Rabies Center diantaranya Puskesmas Segiri, Lempake, Palaran dan Trauma Center Smd. Lanjut Henny.(*Ahf)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close